Di Bawah Lindungan Ka’bah

Rasanya ini adalah antara karya Hamka yang paling masyhur. Buku ini hanya 87 halaman. Bacaan ringan yang boleh dihabiskan dalam masa sehari semasa anda bersantai di hujung minggu.

Ini kisah cinta yang tidak terucap kerana perbezaan darjat. Cinta yang dipendam menyebabkan si teruna membawa diri ke Mekah manakala si gadis merana meratapi cintanya yang hilang.

Sebenarnya, saya agak kecewa dengan buku ini. Saya menjangkakan buku ini menyentuh kisah kerohanian, sebaliknya ia adalah kisah cinta yang agak hambar. Walau pun “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” juga kisah cinta antara dua darjat, tetapi jalan ceritanya jauh lebih menarik berbanding “Di Bawah Lindungan Ka’bah“.

Anda boleh dapatkan buku ini di BookCafe.

Category: Book Reviews  Tags:
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply